HEADLINE NEWS

Kategori

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Search This Blog

Powered by Blogger.

Blog Archive

WASPADA TIREN DAN OPLOSAN, DEWAN MINTA DINAS TERKAIT PANTAU PASAR




||www.beritakapuas.com||Di beberapa daerah, kondisi menjelang lebaran banyak dimanfaatkan oknum pedagang untuk meraup untung dengan berbagai cara. Ada yang berspekulasi dengan menjual daging gelonggongan yang kualitasnya tidak terlalu baik atau daging oplosan. Selain daging sapi oplosan,  masyarakat juga perlu untuk mewaspadai penjualan daging ayam  potong yang sudah tidak layak konsumsi.

" Istilahnya ayam tiren. Lebih baik kalau mau beli, amannya minta yang masih hidup atau yang baru dipotong. Tidak sedikit, ayam yang mati saat diangkut langsung diolah dan dijual kemasyarakat. Halal dan haram itu nomor sekian, yang penting raup keuntungan mumpung permintaan tinggi. Itu biasanya terjadi pada 3 hari jelang lebaran , " demikian ungkap Hamzah Sopian, anggota DPRD Kabupaten Sintang, Selasa ( 14 / 05 / 19 ).

Hamzah meminta instansi terkait untuk mengintensifkan pemantauan penjualan daging sapi di sejumlah pasar tradisional menjelang Lebaran, untuk memastikan tidak ada daging sapi gelonggongan atau daging sapi oplosan yang dijual. Hal tersebut disampaikan Hamzah Sopian dari Komisi B guna mengingatkan karena dikhawatirkan meningkatnya kebutuhan daging serta tingginya harga dimanfaatkan oknum tertentu untuk meraup untung.

" Selama ini memang tidak pernah terdengar di Sintang terjadi penjualan daging oplosan. Harapan saya jangan sampai terjadi, tapi kewaspadaan tetap perlu dilakukan dan jangan terlena. Namanya juga pencuri, mana kita tahu kapan datangnya. Jadi yang terbaik adalah pemantauan intensif pihak terkait tetap dilakukan , " ujar Hamzah Sopian.

Hamzah percaya pedagang yang menjual daging sapi gelonggongan atau oplosan tidak akan ditemukan di Sintang karena saat ini konsumen sudah memiliki pengetahuan yang cukup baik untuk mencermati kualitas daging sapi yang akan mereka beli. Selain itu pedagang banyak yang tidak mau berspekulasi dengan menjual daging gelonggongan yang kualitasnya tidak terlalu baik atau daging oplosan karena konsumen sangat selektif.

" Saya percaya, pedagang di Sintang punya hati nurani , " ujarnya Hamzah.

Kabid Perdagangan Disperindagkop dan UKM Sintang, Emiliana Lidya mengungkapkan, sejauh ini memang belum pernah ditemukan kasus penjualan daging oplosan di pasaran Sintang.

" Kami belum pernah mendengar atau mendapatkan laporan tentang adanya penjualan daging oplosan di pasar pasar Sintang. Harapan kita jangan sampai itu dilakukan oleh pedagang. Kalau ada yang coba coba ya tanggung resikolah , " ujar Lidya.

Pihak Disperindagkop dan UKM, menurut Lidya, menghadapi setiap hari raya, khususnya lebaran, intensif untuk melakukan operasi pasar.

" Dalam operasi pasar, kita juga menjual daging beku. Jadi tujuan dari operasi pasar ya salah satunya mengantisipasi hal hal seperti itu , " ungkap Lidya.
( Rz )

Previous
« Prev Post

Contact Form

Name

Email *

Message *